Senin, 01 Oktober 2012

naskah malin kundang


Naskah Drama Malin Kundang
Disebuah desa bernama suka maju hiduplah seorang pemuda yg bernama Malin. Ia hidup bersama ibunya, sedangkan ayahnya telah lama meninggal dunia. Suatu hari Malin menyampaikan keinginannya kepada ibunya untuk pergi merantau ke kota.
Malin : “Bu, saya mau pergi merantau ke kota saja,siapa tahu disana saya bisa mendapat
pekerjaan demi kehidupan kita.”
Ibu : “Kau yakin nak? Mencari pekerjaan di kota besar itu lebih sulit daripada mencari pekerjaan di desa kita ini”
Malin : “Saya yakin Bu, tolong izinkan saya ya! “
Ibu : “Baiklah kalau itu keinginan mu,Ibu izinkan.“
Esok paginya berangkatlah Malin ke kota untuk mencari pekerjaan.
Tempat demi tempat ia datangi,tetapi hasilnya nihil.
Sampai suatu ketika Ia melihat seorang wanita cantik sedang belanja di pasar.Tiba-tiba tas sang wanita tersebut dijambret oleh seorang lelaki.
Cahaya : “Tolong, jambret !!!!! jambret!!!!!”
Malin segera menolong Cahaya dan mengejar pejambret tersebut.Akhirnya Ia berhasil menangkap pejambret itu dan menghakiminya.
Pejambret : “Ampun bang, ampun . . . “
Malin : “ Kurang ajar kau, beraninya hanya dengan perempuan !!”
Pejambret : “Ampun bang . . Ampun !!”
Malin : “Ikut saya kekantor polisi !”
Lalu sang pejambret dibawa Malin ke kantor polisi untuk mendapat proses hukum selanjutnya.
Cahaya : “Terimakasih ya sudah menolong saya, untuk ungkapan rasa terimakasih,maukah anda kerumah saya dulu . . ?”
Malin : “Tentu nona”
Cahaya : “Jangan panggil saya nona, nama saya cahaya”.
Singkatnya, Malin tiba dirumah cahaya dan kemudian berkenalan dengan sang ayah. Semenjak kejadian itu Malin diangkat sebagai karyawan dan menjadi akrab dengan cahaya. Karena keakrabannya,sampai-sampai Malin hampir tidak ingat lagi dengan sang Ibu dikampung. Tidak lama kemudian,mereka menikah.
Setelah menikah dengan Cahaya,Malin bekerja sebagai karyawan mertuanya.
Tak sengaja,kapalnya singgah di desa suka maju,tempat Ia dan Ibunya tinggal. Seorang kerabat melihat Malin bertepi dan segera mengabarkan Ibu Malin.
Tetangga : “Mak,mak.. Malin pulang mak,dia bertepi di pelabuhan!!!”
Ibu : “Malin pulang??Terimakasih Uni atas kabarnya!”
Syukur Alhamdulillah anakku pulang (dalam hati)
Tetangga : “Ayo Mak,kita kesana!”
Mendengar kabar itu sang Ibu merasa senang sekali. Hari yang ditunggu sang ibu pun tiba.
Ibu : “Malin , Malin (berteriak), Malin anakku , kau sudah kembali nak. Ibu sangat merindukanmu.”
Karena malu mengakui Ibunya,Malin pun berbohong.
Malin : “Siapa kau ?? Ibu ku sudah lama meninggal!!!”
Ibu : “Ini Ibumu nak,aku yang melahirkan dan membesarkanmu,mengapa engkau seperti ini??”
Malin : “Tidak,kau bukan Ibuku,Ibuku telah meninggal.”
Cahaya : “Apa benar dia itu Ibumu Kang??Lalu kenapa engkau tidak mengakui dia??”
Malin : “Tidak !! Dia bukan Ibuku !! (bergegas meninggalkan Ibunya)
Kemudian sang ibu menangis sedih, anak yang dilahirkan dan dibesarkannya tidak mengakuinya.
Air matanya berlinang. Malin segera pergi dari desa.
Ibu : “Ya ALLAH,mengapa anakku satu-satunya seperti itu??Aku yang melahirkan dan membesarkan dia Ya ALLAH.Berilah Ia teguranmu,sesungguhnya Ia adalah anak yang durhaka!!!”
Tiba-tiba di tengah perjalanan,badai datang,angin bertiup kencang,gelombang air laut naik,kilat menyambar-nyambar,kapal pun terguncang.
Malin : “Ada apa ini??Badai begitu besar”
Tiba-tiba kilat menyambar malin.
Malin : “Aaaaarrrrrggggghhhhh……!!!!!!!!”
Seketika Ia menjadi batu…
Naskah Drama Malin Kundang (Versi Sendiri)
Malin Kundang: “Ibu, sakit ibu makin parah, tapi malin belum bisa mendapatkan pekerjaan”
Ibu: “Tidak apa-apa Malin, kamu ada di sisi ibu itu sudah cukup”
Malin Kundang: “Tidak bisa begitu bu, Malin janji suatu saat Malin pasti akan pergi ke Jakarta, dan jadi orang sukses
Ibu: “Amin, ibu akan ikut senang jika kamu bisa sukses”
Malin Kundang: “Malin tau bu, Malin akan minta bantuan Mas Oman untuk pergi 
ke Jakarta!”
Ibu: “Mas Oman? Jakarta? Malin, emang kamu tega ninggalin ibu di sini sendirian?”
Mas Oman: “Ada apa ini, manggil-manggil nama saya?”
Ibu: “Ini mas Malin mau ke Jakarta, mau cari kerja, minta bantuan Mas Oman, ngacoo aja’
Mas Oman: “Loh? Kok ngaco? Justru saya lagi butuh orang buat kerja di Jakarta
Malin Kundang: “HAH? Yang bener mas? Saya mau di ajak ke Jakarta?”
Mas Oman: “Ya saya sih mau-mau saja, tapi ibu mu belum tentu mengijinkan kamu”
Ibu: “Hayah, kamu ini jangan ngaco deh, mana mungkin ibu ngijinin kamu 
ninggalin ibu gitu aja di sini”
Malin Kundang: “Yah, ibu tolong bu izinkan aku, ini kesempatan aku, lagian nanti uangnya kan pasti buat ibu’
Mas Oman: “Iyalah bu, anaknya sudah dewasa ini, biarkanlah merasakan keadaan di Jakarta”
Ibu: “Tapi ibu menilai Malin belum cukup dewasa, dan ibu masih sangat membutuhkan kamu Malin”
Mas Oman: “Yasudah tanpa izin ibumu aku gak bakal ngajak kamu ke Jakarta”
Malin Kundang: “Yasudah deh”
Mas Oman: “Yasudah saya pamit dulu ya”
Ibu: “Iya, hati-hati di jalan ya mas”
Ibu: “Ya sudah ibu masuk dulu ya”
Malin Kundang: “Kenapa sih ibu gak ngijinin aku padahal ini satu-satunya kesempatanku”
Ibu: “Malin, kamu kok gak se-ceria biasanya? Kamu biasanya jam segini lagi main bola”
Malin Kundang: “….”
Ibu: “Kamu masih mikirin soal Mas Oman ya?”
Ibu: “Huh, meski berat untuk mengatakan ini tapi, oke, ibu ngizinin kamu ke Jakarta”
Malin Kundang: “Ibu serius Bu? Yang bener bu? Yeay aku ke Jakarta!”
Ibu: “Yasudah cepetan kamu ke Mas Oman”
Malin Kundang: “Ayo bu kita ke Mas Oman!”
Mas Oman: “Jadi keputusanmu sudah bulat pergi ke Jakarta?”
Malin Kundang: “Iya mas ibu juga sudah mengijinkan kok”
Mas Oman: “Baiklah kamu pulang, siap-siap, kita berangkat ke Jakarta sekarang juga”
Malin Kundang: “ Yang bener mas? Oke, tunggu ya mas”
Mas Oman: “Kamu udah siap?”
Malin Kundang: “Siap mas”
Ibu: “Malin kamu harus janji kamu selalu ngabarin ibu keadaan kamu, sering-sering main ke kampong, dan jangan lupain ibu”
Malin Kundang: “Iya bu Malin janji, Dadah Ibu”
Mas Oman: “Ini kantor kamu, kamu disini jabatanya emang belum tinggi-tinggi amat, tapi kalo kamu rajin pasti kamu naik jabatan”
Malin Kundang: “Makasih ya mas”
Boss: “Jadi, kamu yang namanya Malin Kundang”
Malin Kundang: “Iya pa”
Boss: “Keliatanya kamu orangnya pekerja keras, semoga kamu memang benar pekerja keras dan betah kerja di sini”

Malin Kundang: “Makasih pak”
Boss: “Jadi disini kamu akan berkerja dengan Ojan”
Ojan: “Hai, Ojan”
Malin Kundang: “Malin”
Ojan: “Hai, semoga betah ya kerja di sini”
Boss: “Yasudah saya tinggal dulu ya”
Malin Kundang: “Iya pa, makasih ya pak
Mas Oman: “Yasudah aku juga pergi dulu ya, tugasku sudah selesai”
Malin Kundang: “Makasih bayak ya mas”
Ojan: “Jadi disini kita harus jadi tim yang hebat, supaya bisa naik jabatan”
Malin Kundang: “Pasti, gue akan berusaha se-maksimal mungkin
Ojan: “Disini lo gak boleh cengeng, manja, lo harus bener-bener fokus ke kerjaan”
Malin Kundang: “Ooo”
Ojan: “Lo gak usah keinget ibu lo kalo mau sukses”
Malin Kundang: “Kok gitu? Bukanya ibu itu segalanya?”
Ojan: “Lo salah, kerjaan akan terlantar kalo lo ke-inget ama ibu lo terus”
*beberapa bulan kemudian*
Boss: “Malin, setelah beberapa bulan bapak lihat sepertinya kerja kamu bagus juga”
Malin: “Wah, makasih pak”
Boss: “Hmm… bagaimana kalo kamu saya naikan jabatanya?”
Malin: “Hah? Serius pak? Alhamdulilah, terimakasih pak”
Boss: “Mulai sekarang kamu resmi jadi manager”
Malin: “Makasih banyak ya pak”
Ojan: “Selamat ya Malin, gue salut ama lo! Lo emang pantes dapetin jabatan ini, emang pekerja keras!
Malin: “Makasih ya! Lo juga sangat berperan kok!”
*di kampung*
Ibu: “Malin, apa kabarnya ya kamu, ibu kangen”
Marwan: “Assalamualaikum, bengong aja nih bu”
Ibu: “Wallaikumsallam, iya nih ibu lagi mikirin Malin, anak ibu”
Marwan: “Emang kenapa si Malin bu?”
Ibu: “ Selama dia di Jakarta, dia belum pernah ngasih kabar ke ibu”
Marwan: “Tapi ngasih uang kan bu?”
Ibu: “Nggak, tabungan ibu juga sudah mau habis”
Marwan: “Wah, padahal denger-denger Malin udah sukses loh bu di Jakarta”
Ibu: “Yang ibu denger juga gitu, tapi dia tetap gak ngasih kabar”
Marwan: “Hmm, gimana kalo gini aja bu, ibu saya ajak ke Jakarta, biar bisa ketemu Malin, sekalian liat-liat kota Jakarta”
Ibu: “Yang bener nak Marwan? Wah, ibu mau banget”
Marwan: “Oke, kalo gitu kita berangkat sekarang!”
Ibu: “Wahh, init oh yang namanya Jakarta”
Marwan: “Iya bu, kita langsung ke kantornya Malin ya bu, baru kita jalan-jalan”
Ibu: “Oke”
Satpam: “HEH! Ngapain kamu disini! Orang kampung ga boleh datang ke kantor ini!”
Marwan: “Jangan sembarangan kalo ngomong ya pak!”
Ibu: “Saya mau ketemu sama Malin, anak saya
Satpam: “Pak Malin gak mungkin punya dekil kayak kamu, sekarang kalian pergi! Pergi!”
Marwan: “Pak apaansi pak”
Ibu: “Itu dia Malin! Anak saya!”
Satpam: “Selamat siang, Pak Malin”
Malin: “Siang, Ada apa ini ribut-ribut”
Ibu: “Malin ini ibu nak!”
Ojan: “Malin, ini ibu kamu? Dekil, kotor, dan bau”
Malin: “e..e..e.. bukan! Pasti dia hanya gelandangan yang ngaku-ngaku!”
Ojan: “Baguslah, gue kira ibu lo kayak gini, cuih.”
Ibu: “Malin, ini ibu nak? Masa kamu lupa?”

Ojan: “Pak, gak denger Malin ngomong apa, dia bukan ibunya,kalo gitu usir dia!”
Malin: “Ya pak usir aja dia! Dia bukan siapa-siapa saya hanya gelandangan”
Satpam: “Baik Pak!”
Ibu: “Malin, teganya, kamu nak, selama bertahun-tahun ibu merawat mu dan ini ganjaran yang ibu zapat? Ini? Malin, ibu kutuk kamu menjadi batu!”
Malin: “eee...tuu…tuubuhku kenapaa? Aaaa… ibu maafkan aku buu akuu hiilaaf”
Ojan: “Malin? MALIN! MALIN?!?!”
Malin: “AAAAAA”

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar